Jumat, 04 Desember 2009

Perubahan Sistem Kardiovaskuler pada Masa Nifas

  1. volume darah
    Perubahan volume darah tergantung pada beberapa faktor, misalnya kehilangan darah selama melahirkan dan mobilisasi serta pengeluaran caira ekstravaskuler (edema fisiologis). Kehilangan darah merupakan akibat penurunan volume darah total yang cepat, tetapi terbatas. Setelah itu terjadi perpindahan normal cairan tubuh y ang menyebabkan volume darah menurun dengan lambat. Pada minggu ke 3 dan ke 4 setelah bayi lahir volume darah biasanya menurun sampai mencapai volume darah sebelum hamil.
    Pada persalinan pervaginam kehilangan darah sekitar 300-400 cc. bila kehiran melalui seksio sesaria, maka kehilangan darah dapat dua kali lipat. Perubahan terdiri dari volume darah dan hermatokrit (haemoconcentration). Bila perasalinan pervaginan, hematokrit akan naik dan pada seksio sesaria, hemaktokrit cendrung stabil dan kembali normal setelah 4-6 minggu.
    Tiga perubahan fisiologi pascapartum yang melindungi wanita:

    1. hilangnya sirkulasi uteroplasenta yang mengurangi ukuran pembuluh darah maternal 10% sampai 15%
    2. hilangnya fungsi endokrin plasenta yang menghilangkan stimulus vasolitasi
    3. terjadinya mobilisasi air ekstravaskuler yang disimpanselamaa wanita hamil

  2. Curah Jantung
    Denyut jantung, volume sekuncup, dan curah jantung meningkat sepanjang msa hamil. Segera setelah wanita melahirkan, keadan ini meningkat bahkan lebih tinggiselamaa 30 sampai 60 menit karena darah yang biasaya melintasi sikuir uteroplasenta tiba-tiba kembali kesirkulasi umum. Nilai ini meningkat pada semua jenis kelahiran.

    Setelah terjadi diuresis yang mencolok akibat penurunan kadar estrogen, volume darah kembali kepada keadaan tidak hamil. Jumlah sel darah merah dan hemoglobin kembali normal pada hari ke-5.
    Meskipun kadar estrogen mengalami penurunan yang sangat besar selama masa nifas, namun kadarnya masih tetap lebih tinggi daripada normal. Plasma darah tidak begitu mengandung cairan dan dengan demikian daya koagulasi meningkat. Pembekuan darah harus dicegah dengan penanganan yang cermat dan penekanan pada ambulasi dini.


    Penarikan kembali esterogen menyebabkan diuresis terjadi, yang secara cepat mengurangi volume plasma kembali pada proporsi normal. Aliran ini terjadi dalam 2-4 jam pertama setelah kelahiran bayi. Selama masa ini ibu mengeluarkan banyak sekali jumlah urin. Hilangnya progesteron membantu mengurangi retensi cairan yang melekat dengan meningkatnya vaskuler pada jaringan tersebut selama kehamilan bersama-sama dengan trauma selama persalinan.

    Setelah persalinan, shunt akan hilang dengan tiba-tiba. Volume darah ibu relatif akan bertambah. Keadaan ini akan menimbulkan beban pada jantung, dapat menimbulkan decompensation cordia pada penderita vitum cordia. Keadaan ini dapat diatasi dengan mekanisme kompensasi dengan timbulnya haemokonsentrasi sehingga volume darah kembali seperti sediakala, umumnya hal ini terjadi pada hari 3-5 post partum.

    Pada Sistem Kardiovaskuler
    1. Tanda-tanda vital
      Tekanan darah sama saat bersalin, suhu meningkat karena dehidrasi pada awal post partum terjadi bradikardi.
    2. Volume darah
      Menurun karena kehilangan darah dan kembali normal 3-4 minggu
      Persalinan normal : 200 – 500 cc, sesaria : 600 – 800 cc.
    3. Perubahan hematologik
      Ht meningkat, leukosit meningkat, neutrophil meningkat.
    4. Jantung
      Kembali ke posisi normal, COP meningkat dan normal 2-3 minggu.


 

Sumber :
www.jevuska.com/?...makalah%20perubahan%20sistem%20kardiovaskuler%20p... -
komunikx.blogspot.com/.../perubahan-kardiovaskuler-pada-kala-vi.html
www.dxportal.com/.../237376-Kontrol-sistem-kardiovaskuler.html -
sekuracity.blogspot.com/.../perubahan-fisiologis-masa-nifas.html

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Download Templates